20151223-ilustrasi-merokok_20151223_180745

WARTA KOTA, JAKARTA — Merokok tak hanya meningkatkan risiko berbagai penyakit kronis, tetapi juga masalah kesuburan pada pria.

Hal ini, karena kandungan berbahaya dari asap rokok dapat merusak kualitas sperma.

Oleh karena itu, tak salah jika perokok yang kesulitan memiliki anak diarahkan untuk berhenti merokok.

“Dalam merokok itu ada Reactive Oxygen Species atau ROS yang menghasilkan radikal bebas dalam tubuh. Radikal bebas ini yang bisa merusak materi genetik sperma,” terang dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi Budi Wiweko dalam seminar SMART IVF di Jakarta, Selasa (22/12/2015).

Dokter yang akrab disapa Iko ini mengatakan, buruknya kualitas sperma sering kali menjadi penyebab pasangan suami istri belum dikaruniai anak meski telah rutin berhubungan seksual.

Iko mengungkapkan, sekitar 35 persen masalah kesuburan disebabkan oleh kualitas sperma yang buruk.

Dalam kesempatan yang sama, dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi Yassin Yanuar menjelaskan, rusaknya materi genetik dapat membuat sel sperma gagal membuahi sel telur.

“Mungkin jumlah dan gerakan spermanya bagus. Tapi pas dilihat, materi DNA rusak, jadi enggak mampu membuahi,” kata Yassin.

Materi genetik sperma yang rusak akan memengaruhi kualitas embrio. Untuk itu, bagi pasangan yang mengikuti program bayi tabung, dokter bukan hanya akan melihat kondisi sel telur dan rahim wanita, tetapi juga kualitas sperma pria.

Kabar baiknya, buruknya kualitas sperma ini masih bisa diintervensi untuk meningkatkan peluang kehamilan istri ketika mengikuti proses bayi tabung.

“Nomor satu harus stop rokok dulu. Kemudian dievaluasi, kita berikan antioksidan dosis tinggi. Kita evaluasi lagi setelah dua atau sampai tiga bulan,” kata Iko.

sumber:http://wartakota.tribunnews.com/2015/12/23/ini-penjelasan-ilmiah-mengapa-rokok-bisa-bikin-pria-mandul?page=2