Banyak orang beranggapan merokok itu menenangkan jiwa. Rokok mampu meredam semua masalah. Menghilangkan depresi. Membuat pikiran menjadi tenang, dsb. Banyak orang mengabaikan hal negatif dari rokok.

Rokok mempunyai dampak negatif lebih tinggi daripada itu semua.

Banyak orang juga sudah tahu bahwa rokok dapat membahayakan diri sendiri dan orang lain, tapi mereka mengabaikannya hanya dengan alasan sederhana tersebut. Padahal cara menenangkan jiwa, mencari inspirasi, menghilangkan depresi tersebut dapat diganti dengan cara lainnya yang lebih positif dan bermanfaat. Misalnya dengan lebih mendekatkan diri kepada Tuhan, mencari suasana baru dengan bertamasya, berolahraga dan cara lainnya yang lebih sehat.

Rokok Penyebab Kematian

Simaklah beberapa akibat dari merokok berikut ini.

Kisah pertama ini diambil dari pesan Facebook Fanspage “Komunitas AYAH EDY”. Grup Facebook untuk para Ayah yang menginginkan keluarga yang baik, sehat dan sejahtera. Para ayah yang mampu memberikan yang terbaik untuk keluarga, demi masa depan anak-anak mereka.

PESAN SEORANG AYAH PADA SELURUH KELUARGA INDONESIA

Bro, hari ini gue dah genep 1 tahun berhenti ngerokok, kalo bisa gue ngajak elo semua, yang udah jadi bokap pada berhenti deh ngerokok.

Gue tau ini susah, apa lagi kalo alesannya cuman bikin kanker atawa bikin loe mati.

Gue sedih banget kalo inget anak kesayangan gua umur 1 taon, anak satu2nya & lagi lucu2nya akhirnya meninggal kena pnemonia.

Penyebabnya kata dokter adalah karena gue ngerokok. Padahal gue udah coba kalo ngerokok gak deket2 anak gue, tapi kata dokter. Asep rokok itu nempel di baju gue dan waktu gue gendong anak gue racun yang nempel di baju terhisap napasnya.

Gue gak tao harus ngomong apa lagi, tapi kalo loe emang sayang ama anak loe, mendingan berhenti ngorokok sekarang juga dech sebelom loe ngalamin kayak gue.

Berikut kisah kedua, tentang ibu yang menceritakan dampak negatif rokok jangka panjang hingga menyebabkan kesedihan yang hebat. Ia bercerita dalam blognya fikihfikih.blogspot.com seolah berbicara dengan anaknya yang sudah meninggal.

Ka,
Seminggu sebelum kaka ninggalin mom, kita nginep di rumah tante mom, mbah nya kaka sampai hari minggu karena pap keluar kota. Oia ka, pap juga udah berhenti rokok loh, mom bangga sama pap, bisa ngalahin egonya dengan berhenti jadi peroko aktif yang rokonya ga pake filter itu. Hari minggu tiba2 kaka panas tinggi banget, tapi tetep mo kaka sakit gimana juga kaka tetap ceria, ketawa2 ga nangis ato rewel. Dijemput pap, langsung pulang kerumah. Panas kaka on off. Salah kita, kita udah pake masker karena kita bertiga kena flu semua, tapi tidur tetep bertiga.

Ka,
Pas kaka di infus, kaka cuma bilang “mih, sakit ya?” tanpa tangisan ato teriak pas jarum masuk. Kaka dibawa ke ICU mom cuma bisa tenangin kaka, tapi mom nyesel ga sempet meluk kaka, cium kaka pas kaka mo masuk ruangan. Dan baru tau mom sama pap ga bs ktm kaka sesering mungkin. Jam 12 malam kaka masuk ruangan, ga lama mom sama pap dipanggil dokter jaga yang bilang kaka butuh alat bantu buat nafasnya, karena kaka mulai biru bibir dan kuku kaki karena kurang oksigen. Masya Allah nak, liat kaka berontak gitu mom pengen bawa kaka kabur aja. Dikasi tau harga mesinnya kita udah iya2 aja trus tanda tangan form. Sejam berselang, dokter anak yang malam manggil kita. Yup, kita dimarahin ka, pas disuruh ceritain kronologis kaka sakit. Masya Allah, mom sama pap bingung, kaka pernah keliatan sakit, kaka sehat2 aja, kaka ceria, kaka makin pinter dibilang kaka kena Broncopneunomia akut (BP). Sejenis peradangan di paru2, jadi paru2 kaka ga bs bekerja maksimal karena ketutup lendir dan virus bakteri apalah itu. Sempet ditanya siapa yang ngeroko dirumah, mom bilang ga ada, bapaknya ngeroko ga pernah didepannya, dan udah berhenti meski baru sebulan. Pengen pingsan pas dokter bilang ini ga mungkin baru, pasti udah lama sakitnya. Masya Allah dok, kalo kita tau dari awal pasti kita udah berobat, anaknya aja ceria gitu, pucet sama rewel pas mo dibawa kerumah sakit aja. Sekilas liat kaka diem di tempat tidur dibelakang kita pas dipanggil dokter itu rasanya kaya.. Ah sudahlah. Kaka udah disana diem, mata setengah melek, selang ada dimulut, hidung, infus kanan kiri. Sejam kemudian mom dipanggil buat tanda tangan transfusi darah karena HB kaka rendah banget. Mom cm bisa kasi semangat ke kaka yang diem karena obat tenang, karena kata dokter kaka berontak terus.

Ka,
Hari kamis siang pas jam besuk dan itu cuma sejam, mom sama pap gantian nemuin kaka. Ya Allah nak, maafin kami ya, kami ga bisa apa2. Kaka nunjukin kalo dy minta tolong, dy gerakin semua infus dan ikatan di kedua kakinya. Mom ga kuat liat kondisi kaka. Masya Allah. Mom cuma berusaha senyum kasi semangat di depan kaka, Alhamdulilah kaka masih ngerespon, mom nyuruh kaka salam chibi pun kaka masih bisa dengan gerakin tangan meskipun tangan penuh infusan dan tranfusi. Mom ajak nyanyi kaka jg masih ngerespon, oia di mulut kaka dikasi plastik gt, karena kaka gigitin bibir kaka ampe bedarah. Mom sempet ngomong ” kaka mau nenen?” Kaka ngangguk. ” Kaka bau asem, belom mandi ya? ” Kaka ngangguk. Satu persatu orang yang masuk liat kaka keluar ruang ICU langsung nangis. Semua orang ga ada yang nyangka. Doa terus kami panjatkan nak. Jam besuk kedua kita ketemu kaka, cuma disitu kaka ga berontak lagi kaya tadi siang. Mom sempet minta maaf sama kaka ” maafin mamih sama papih ya ka? ” Kaka ngangguk. Mom suruh ” mana mata genitnya?” Kaka kedipin mata. Keluar dari situ kami ga tenang, pas malam mencoba nelp ke dalam apa kaka udah tidur, kata orang dalam belum tapi ga segelisah kaya tadi. Gimana mau tidur, kaka biasa tidur sama mom, selalu nenen kalo mo tidur, sekarang disuruh tidur sendiri di ruangan yang asing.

Ka,
Hari jumat kita nunggu dipanggil dokter. Karena kata mereka kalo ga dipanggil berarti aman. Ruangan kita cuma dibatasin tembok ka, dan ada celah kecil yang nunjukin alat2 kaka. Mom tau kaka kalo ga tenang, karena tiang2 itu goyang. Dokter datang jam 9 pagi, pas mom ngintip dokter ko mukanya tegang gitu, ya Allah kak itu rasanya pengen tau kenapa. Akhirnya dokter manggil, ngasi tau lah ini itu. Dokter bilang virusnya udah nyebar ke semua, anti biotik yang dikasi ga bereaksi, obat panas pun sama, ampe yang dimasukin lewat dubur juga ga bereaksi, udah nyerang ke pengatur suhu badan kaka di otak. Obat tenang pun sama. Diliat dari tempat tidur mata kaka ditutupin kasa, mom tanya karena mata kaka ga tidur takut kering kata dokter. Panas kaka ga turun2 ampe 41 derajat. Dokter inisiatif mo kasi asi nyoba apa kaka bereaksi dan turun ga, iya mom tetep mompa dan nitipin asi sebelumnya kaka puasa biar paru2nya bersih. Dokter nunjukin hasil lab pas kaka datang sampai kaka dirawat. HB kaka udah normal berkat tranfusi, tapi darah putih kaka tinggi banget, jadi makanin darah merah yang suplai buat oksigen ke otak. Bakteri dan virus kaka banyak banget, maafin mom sama pap ya ka, ga tau itu bakteri sama virus darimana, yang mom ngerti ada virus dari roko juga! I hate ciggarate or smoker!!!! Dokter cuma bilang harapannya tipis, semoga anak ibu bisa bertahan.

Ka,
Mom udah keilangan arah ka, ga ngerti mo ngapain selain berdoa dan memohon ampun dan semoga diberi kesempatan kedua. Kerabat, sodara sampai temen sma pap datang ga henti2 buat kasi support. Kung juga datang, sengaja ijin meeting buat ke Bandung. Apalagi mom tiba2 keluar flek lagi, aaaah sebel. 10 menit sebelum jam besuk dibuka dokter panggil mom sama pap. Dan melihat pemandangan yang selama ini kami liat di sinetron terjadi di depan mata. Kaka terbujur diam, suster2 neken dada kaka supaya kaka bertahan.

Masya Allah,
Mom cuma diam terpaku, ngeliat kaka dibantu suster, ngeliat mesin itu kadang flat kadang muncul detak jantung. Ngeliat mesin itu nunjukin angka 0 dan pas angka di mesin nunjukin detak jantung kaka ada, ilang, ada. Mom bisikin 2 kalimat syahadat, mom bacain Al-Fatihah, nyuruh pap azanin kaka. Tapi Allah berkendak lain. Setengah jam kaka dibantu suster, dibantu obat tapi kaka ga selamat. Dokter minta mom sama pap mo diterusin ato ga, akhirnya kita mutusin ga, ngeliat kondisi kaka yang kami masih ga ngeh kalo kaka sebenernya udah ga ada.

Dan komentar dari pengunjung yang mengalami begitu bahayanya rokok.
Mbak, saya bisa merasakan kehilangan seperti ini. kejadian yang sama menimpa anak saya. Malah putra saya diambil lebih cepat, 11 bulan. Memang ada smoker yang dekat dengannya (bukan ayah dan Ibunya). Dan kronologis sakitnya hampir sama. Semoga para smokers itu sadar bahwa racun yang dibawa dalam rokok bukan merugikan dirinya sendiri tapi orang sekitarnya, terutama keluarganya.

Berikut kisah ketiga dari Forum Kaskus, kisah Kaskuser atau keluarganya yang akhirnya berhenti karena sakit parah.

Cerita Kaskuser pertama
Original Posted By vadvad
Ane pengen bagi pengalaman om ane gan. Secara ane bukan perokok
Om ane dari umur 18 tahun udah ngerokok sampe umur 50an. Waktu dia pergi ke US buat tinggal bareng anaknya 2 tahun lalu, baru ketahuan punya penyakit. Awalnya sering ngeluh sakit dada. Pas diperiksa, ternyata ngidap kanker paru stadium akhir. Kondisi dia saat itu kalo ga dioperasi dipastikan idupnya ga lama lagi. Tapi kalo dioperasi pun 50-50, bisa sukses dan idup atau bisa gagal trus….you know. Akhirnya om ane milih dioperasi aja gan, bahkan sebelum operasi pun dokternya udah nyuruh om ane buat nyari kuburan dulu.

Alhamdulilah operasinya lancar gan. Tapi paru-paru sebelah kanannya diambil karena udah rusak parah, dan untuk ngambil paru-paru itu, harus motong tulang rusuknya satu. Jadinya dia sekarang idup dengan paru yang sebelah kiri doang, dan rusuk yang ga lengkap. Badan sebelah kanannya jadi lebih turun. Sengsara deh gan gara-gara rokok. Belum lagi masih harus bolak balik terapi. Pertengahan tahun kemaren pulang ke Indonesia dan baru Desember kemaren balik lagi ke US karena musti terapi ditambah ngerasa sakit lagi.

Buat yang masih ngerokok dan yang mau nyoba. Mending duitnya dipake beli yang lain. Mau macho, yaudah duitnya beliin moge mendingan, macho beneran tuh. Bisa jadi investasi juga.

Cerita Kaskuser kedua
Original Posted By oceanbrother011
Ane dulu juga perokok AKTIF bahkan berat. Bokap ane dan Om ane juga sama.Tapi musibah dateng ke Om ane, dia terkena penyakit dan setelah didiagnosis dia menderita Kanker Prankeas stadium 4 gan dan harus dioperasi dan dirawat selama 2 bulanan dan setelah di operasi dia menghembuskan nafas terakhirnya gan.

Setelah cerita dengan tante ane ternyata ketauan kalo dia lebih suka menghabiskan rokok dan jarang makan gan (katanya merokok mengurangi nafsu makan). Pada akhirnya Bokap ane dan ane pun perlahan-lahan meninggalkan barang tersebut gan. Dan alhamdulillah sampai saat ini ane dan bokap ane tidak akan menyentuh apalagi menghisap ROKOK untuk selama-lamanya gan.

Cerita Kaskuser ketiga
Original Posted By eeya
Ayah ane dl mudanya mgerokok utk pergaulan aja ktnya, bhenti umur 40an krna nafasnya dah sesak. tp terlambat tnyta. beliau meninggal umur 57thn krna kanker paru2. di rawat seminggu krna stroke awalnya, tnyata kanker paru yg udah nyebar. Agan tau, kami mengobatinya tnpa terbebani. tp beliau, merasa bersalah, krna dia keluarganya susah. rasa bersalah itu jelas sekali.akhirnya beliau tiada, yg plg ane ga tega gan. ngeliat dy kesakitan, nafas sesak, dada selalu sakit, nelan susah dada sakit. sakit bgt ane liat penderitaannya gan dan itu gr2 rokok.

1 thn kemudian ibu ane nyusul beliau gan. tepatnya nov kemaren di usia 57 jg, karena TBC. dirawat 1 bln di RS. sakit2an 6 bln. sedihnya ane gan.

Sadarlah teman, rokok mmg membunuhmu dan org2 disekitar mu..
jauhilah sblm terlambat atau kau menyebabkan sakit pd keluargamu mu.
krna perokok pasif lebih berbahaya. saat kau merasakan efeknya baru berhenti? tp sudah terlambat saat itu.

Cerita Kaskuser keempat
Original Posted By tenkqu
Ane perokok dari kelas 3 SMP (ikut pergaulan) umur 15 tahun sampe pertengahan kuliah umur 21 tahun. Ane sehari bisa habis 1-2 bungkus. Bokap n kakek ane semua merokok. Dan yang namanya perokok pasif juga berbahaya, emank begitulah adanya. Bokap ane meninggal gara-gara kanker hati pas ane umur 17 tahun. Tapi ane tetep ngerokok. Ane berhenti karena ‘kepaksa’ cos cewek ane nglarang ane rokok. Ane kesel juga sih, susah bgt berhenti ngrokok. Tapi sekarang ane merasa berterima kasih sama cewek ane dulu (sekarang udah jadi mantan ane). Ga lama setelah ane berhenti ngerokok, kakek ane kena kanker hati yang akhirnya 6 bulan kemudian meninggal. Terus nyokap ane yang bertahun-tahun jadi perokok pasif, kena kanker paru-paru yang akhirnya 3 tahun kemudian nyokap ninggalin ane selama-lamanya.

Ane sekarang takut bgt liat yg namanya rokok. Ane nyesel bertahun-tahun ngerokok cos takut akan ada efeknya buat ane kedepannya. Namun ane bersyukur cepat lepas dari tu barang, karena ane udah liat sendiri penderitaan orang yang mengidap kanker.

Cerita Kaskuser kelima
Original Posted By hervianozta27th
Merokok ya gan , Mereka bakalan berhenti merokok kalo udah kena penyakit akibat rokok, percaya deh, ane sendiri pernah ngalamin. Ane ngerokok udah dr kelas 6 sd sampai bisa berhenti kelas 1 smk akhir (Alhamdullilah), itu pun berhenti pas ane kena radang tenggorokan parah, udah ga bisa makan minum, ngomong ga bisa, air liur susah terkontrol, pilek, demam, panas yg luar biasa di tenggorokan, tp dulu Alhamdullilah sembuh, tp sampai sekarang bisa kumat, sakit lagi, walaupun engga parah kaya pas ngerokok.

Bacalah dan renungkan kisah-kisah diatas, disaat muda, masih sehat, memang rokok belum berpengaruh dalam kehidupan anda. Penyesalan selalu datang terlambat.

Jika anda perokok berat, jangan khawatir! Banyak teman-teman perokok berat berikut yang bersedia membagikan kisah suksesnya berhenti merokok dengan berbagai cara.

Original Posted By the.ecology
ane dulu perokok gan..sejak taun 1997…baru brenti total awal maret 2013…ane sekarang lbh bisa ngrasain hidup sehat tanpa asap gan….percaya aja deh, kalian para perokok pasti bisa brenti kok…asal ada niat dan kemauan…

Original Posted By dwicendoll
Sedikit cerita dari ane. Ane dulu juga perokok dari kecil, umur 4th dah ngerokok dan itu sembunyi2, sampai 5 th yang lalu ane dah berhenti total. gara2nya tiap bangun tidur dada rasanya sakit. alhamdulillah sekarang sudah enggak. Malah sekarang bencinya minta ampun. Pernah sih nyoba punya temen, tapi rasanya ga enak

Original Posted By satya.fr
Dulu ane juga perokok gan sehari bisa abis 2-3 bungkus sekarang 3 tahun terakhir ane udah berhenti total

Original Posted By febri083
Dulu ane pertama kali kenal rokok kelas 6SD gan, kalau ngga salah sekitar tahun 95/96, dan coba coba, ketagihan sampai paling parah ane di SMK dan sampai kerja, akhrnya temen ane ada yang kena TBC parah gan, kata dokternya salah satunya karena kecanduan rokok, ane sempet berhenti tapi hanya bertahan 1 minggu, setelahnya kambuh lagi.
Nah pada puncaknya , pas ane besuk temen yang lagi dirawat dirumah sakit, dari UGD ada anak kecil sakit , trus pas banget ane ketemu ama bapaknya tuh anak, akhir nya terjadilah perbincangan, yang pada intinya bapaknya tuh anak nyesel dia seorang perokok dan sekarang malah anaknya yang kena sakit paru paru, kata si dokter harus operasi paru paru.
Dari perbincangan itu ane jadi kepikiran terus gan,
gimana besok kalo ane punya anak tapi masih perokok, gimana kalau nanti anak saya juga kena efek nya.,
Dan akhirnya ane punya tekat untuk berhenti merokok gan, memamng susah banget, ngga semudah yang kita bayangin,.
Awal tahun 2006 ane menikah gan, ane masih perokok, selang sebulan istri ane hamil gan. begitu tau kalau istri ane hamil, ane jadi semangat banget pingin berhenti merokok, karena ane pingin anake ane kelak “Jangan sampai ngelihat kalau bapaknya perokok”,
dengan modal niat itu gan, alhamdulillah mulai saaat itu juga ane bisa berhenti ngerokok Gan, sampai sekarang ane bener bener berhenti ngerokok .

Jadi buat agan agan yang pingin berhenti ngerokok, pada intinya adalah Niat dari kita, niat dari dalam hati kita, biasanya kalau hanya sekedar ucapan kita ngga bakalan bisa berhenti gan….

sayangi kesehatan kita, sayangi kesehatan keluarga kita…

Original Posted By slank612
ane dulu perokok gan..sejak taun 1997…baru brenti total awal maret 2013…ane sekarang lbh bisa ngrasain hidup sehat tanpa asap gan….percaya aja deh, kalian para perokok pasti bisa brenti kok…asal ada niat dan kemauan…

Original Posted By TheNorth
Alhamdulillah ane dah berhenti kurang lebih dah 10 taon dr 2004 – 2014, untung ane laki bukan yg ngerokok

Original Posted By 3nc1m
Sebelumnya saya perokok berat,.
Tapi sekarang sudah berhenti total. Asal niat bener2 berhenti bisa kok.

Original Posted By stormheart
Ane juga udah berhenti ngerokok, setelah kecanduan selama 21 tahun(dari sd kelas 6 udh ngerokok). berarti top abis donk yah? hehe….

Lihatlah kisah luar biasa mereka. Mereka sanggup berhenti merokok walaupun sudah puluhan tahun terjebak dalam rokok. Jika mereka bisa, pasti anda juga bisa. Berhenti sekarang atau akan terlambat kemudian, karena bukan nyawa anda saja yang terancam, tapi orang-orang terdekat anda taruhannya. Pikirkan masa depan anda dan masa depan keluarga anda!

Jadilah manusia cerdas yang mengerti begitu berbahayanya rokok. Berbahaya untuk diri sendiri dan orang lain, terutama orang-orang terdekat anda, keluarga anda juga anak anda.

Bergabung sekarang juga dengan Fanspage MTCC https://www.facebook.com/mtccumyjogja
Kami akan membantu anda untuk hidup lebih sehat tanpa rokok.